Want to fight!!!

Rabu, April 11, 2012

hmm,, hari ini nyampah lagi.
aku masih sebel setengah mati sama kejadian yang menimpa pak Soekarno kemaren.

Siapa itu pak Soekarno? ya Bapakku.. kandung, aseli dan beneran..
ini inh, banyak orang yang salah paham. Sampe2 dibilang ngimpi, nglindur, dll, 



ada lagi yang bilang kalo aku ini kadernya PDIP.. -_- masa tiap kali aku harus konferensi pers?


aneh2 aja mereka -_-

udah, lanjut ke cerita aku.. jadi waktu itu, aku masih nguli di Solo. Ada kabar dari rumah katanya pak Soekarno ada pelatihan di Malang selama seminggu. Berangkat hari selasa malam.

Sabtu pagi aku pulang ke Sragen, malemnya Bu Soekarno (Ibuku) cerita, tadi ada telfon dari pak.X.
aku tanya " kenapa ma? ". Ibu jawab "Dia minta ganti rugi yang kemaren"
aku : "kemaren apa?" 
ibu : "kemaren Bapak habis ditabrak orang, sama adekmu Ajik (ade gw yang nomor 2, kelas 4SD). Bapak luka di lutut sama pipi kiri, tapi kalo adek ngaapapa. Gilanya, orang yang nabrak Bapakmu minta ganti rugi. Kepalanya bocor, dijahit, masuk rumah sakit. Bapak masih di Malang. Nanti biar diselesaikan Bapakmu, kayaknya Bapakmu itu seneng banget ngasih orang duit ndug"

Weew, Bu Soekarni ceritya panjang lebar, dan aku malah jadi emosi. Mau marah tau ngga se..
Jadi kejadiannya gini :
Bapak senin malam beli tiket buat ke Malang, pulangnya mau mampir ke rumah temen Bapak yang lagi sakit, niatnya njenguk gitu sama adek (Ajik-gw panggil adek). Waktu itu malem, daerah desa sih, ngga terlalu rame. Bapak nyalain lampu sen buat belok kiri, itu posisinya udah ke tepi kiri, di tanah, udah bukan di aspal lagi. Tiba-tiba dari arah belakang ada mbak-mbak ngebut malem2 TANPA helm NABRAK Bapak dari sisi KIRI, Bapak jatoh, luka, adek jatoh juga, tapi alhamduillah baik2 saja tanpa luka sedikitpun. Nah, mbaknya itu, terpental, dan jatoh, mencelat ato apalah namanya, kepalanya bocor, berdarah dan dijahit. Bapak diem dan pilih damai aja. Oke, pada saat itu keptusannya damai. Bapak ngga pengen ribet.

Tapi apa, di jam 12 tengah malam yang buta, tiba2 ada mobil parkir depan rumah. Kayanya isinya se-RT tuh, gile aje.. Ini cerita Ibuk. Jadi tu tengah malem berbondong-bondong satu rombingan dateng, intinya minta pertanggungjawaban dari Bokap gue yang masih babak belur. GILA nggak sih nih? SINTING kali ya?
Bapak adalah korban mbak2 yang kebut2an tengah malam, tanpa helm dan nabrak dari kiri pula, dari sisi mana tuh orang bisa nyalahin Bapak, udah syukur Bapak ngga memperpanjang masalah, eh, malah mereka ngelunjak, minta ganti rugi karena mbaknya itu terbaring dirumah sakit dengan kepala bocor akibat kesalahan sendiri, dan GILAnya lagi, tu orang bawa2 anggota DPR, hanya karena tetangganya tuh anggita DPR yang kalender dengan foto dia bahkan ada di kamar Bapak. 

Gila, emang kenapa kalo dia bawa2 anggota DPR? ngaruh gitu?
kalo diperkarain kemana2 juga tetep Bapak yang menang. Kecuali kalo mereka pake kacamata kuda!
Tapi anehnya, kata Ibuk, Bapak hanya diam saja ditengah keramaian mereka, kemudian mengucapkan sebuah kalimat " Nggih, kulo manut mawon". Clep, diem, beku. 

apah, cuma gitu doang? Bapak ngga berkomentar sedikitpun. Klarifikasi kejadian kek? atau apa gitu?
apaan coba, malah aku disini yang gemes banget pengen bocorin lagi tuh pala nya mbak2.. Paginya bapak berangkat ke malang, masih dengan luka nya.. Seminggu kemudian pulang, selama Bapak di Malang emang aku seharian ngelaju Solo-Sragen nemenin ibuk..

Pas Bapak pulang, aku ngga nanyain apapun, ahh, malah bikin sakit hati ntar. Aku juga ngga nanya sama ibuk, memang aada beberapa hal yang sebaiknya aku  ngga tau aja, daripada bikin sakit ati. Pengen ku jambak tu orang, tapi, pelajaran darui Bapak, Beliau ngga pengen nyari masalah, kalo bisa damai, ya damai aja, ngga perlu berkelit2, nyari aman aja. bla.bla.bla.. 
aku sebenarnya masih rda belum terima sih, tapi, bner2 want to fight gitu, Tapi melihat Bapak, yang jadi korban secara langsung aja memaafkan, mau ganti rugi malah, katanya mau membantu. Lalu kenapa aku tidak?
Bukankah lebiuh baik membuat kedamaian. dari pada kerusakan ? :)
let me think first...

You Might Also Like

1 comments

mari meninggalkan jejak :)

Instagram

Subscribe