Jamu? Krupuk?

Senin, April 16, 2012

Jamu? Apa itu? Ihihiihi.. jamu itu ramuan tradisional jawa, dari berbagai tanaman obat. Yup, biasanya buat obat dan rasanya? Uh, jangan ditanya, dahsyat tuh pahitnya, kalo kata iklan mie sedap “nendang banget”, sayangnya ngga sedap -_-
Termasuk yang dibilang Bu Karno (nyokap gue),  jamu itu baik untuk kesehatan, dia bisa mengobati berbagai macam penyakit, yang paling penting , dia sehat, tanpa efek samping, alami nduk.  Yap, dan harus diakui kalo itu emang bener, banyak banget manfaatnya :D
Nah, makanya itu tiap aku pulang kekampung halaman, di sragen, setiap pagi pasti aku selalu dicekokin pake jamu. Ngga tanggung-tanggung, pake jamu godhong kates (daun pepaya) yang super kental dan menduduki peringkat kedua ramuan paling pahit di jajaran jamu jawa seteleh bratawali yang masih bertahta di peringkat pertama, belom ada yang bisa menandingi ini.  Tapi kalo minum jamu pahit, biasanya dikasih beras kencur dikit, “kanggo tombo pahit” . Kalo ini manis, aku suka, kalo jamunya ini mulu sih aku juga mau terus,hehe.  Tapi suithik tok, mana cukup? Sebotol pun tak cukup untuk meredamkan rasa pahit akibat godhong kates dan bratawalli.
Jamu godhong kates itu, salah satu khasiatnya adalah menambah nafsu makan. Katanya Bu Karno, ini bagus untuk aku, biar aku rada gemuk dikit gitu. Katanya aku terlalu kurus “koyo wong ra kopen” -_- padahal biasa aja tuh, aku juga cukup makan sehari tiga kai kaya manusia normal biasa. Dan kalo aku kurus, itu kan pawakan, gawan bayi. Ntar kalo jatahnya gemuk juga gemuk, belom jatahnya aja. Dan efek jamu ini? Waaww.. emang bener juga sih, jamu ini bisa nambah nafsu makan, habis minum jamu ini tuh, aku bawaanya pingin makaaaaaaannnn mulu. Pengen ini itu, meskiperut uda penuh ngga ketulungan. Gila, dahsyat banget tuh efeknya, dan itu terjadi di setiap pagi tiap aku dirumah.
Gimana engga coba, tu jamu tuh rasanya PAIT BANGETT, gila aja dan rasanya tu masih medekam di lidah selama beberapa jam, NGGA BETAH!!! Terang aja aku petakilan sana sini, cari minum, makan, ato apalah yang bisa ngilangin ra pahit di pangkal lidah ini. Dan, salah satunya yang ampuh itu, yang “asin-asin” , bukan yang manis2. Waw, aku baru tahu kalo ngelawan pahit itu dengan asin, bukan manis. Dan, disarankan sama pak tukang jamu langgananku itu, makan “krupuk”, simple kan? Dan ituh, manjur banget, makanya setiap aku dicekokin jamu, pasti aku selalu sedia kerupuk. :D
Tapi, jujur, aku suka minum jamu kok ma J rasanya, lama-lama enak juga, tapi butuh keberanian hati super kuat buat ngabisinnnya dalam sekali nafas -_- Abis itu, beras kencur, jangan lupa krupuk :D 

You Might Also Like

0 comments

mari meninggalkan jejak :)

Instagram

Subscribe